You must have JavaScript enabled in order to use this theme. Please enable JavaScript and then reload this page in order to continue.
Loading...
Logo Kalurahan KULUR
Kalurahan KULUR

Kap. Temon, Kab. Kulon Progo, Provinsi DI Yogyakarta

Selamat Datang di Website Resmi Pemerintah Kalurahan Kulur Kapanewon Temon Kabupaten Kulon Progo ---------------- Sugeng Rawuh Wonten Ing Website Resmi Pemerintah Kalurahan Kulur Kapanewon Temon Kabupaten Kulon Progo ---------------- Selamat Datang di Website Resmi Pemerintah Kalurahan Kulur Kapanewon Temon Kabupaten Kulon Progo ---------------- Sugeng Rawuh Wonten Ing Website Resmi Pemerintah Kalurahan Kulur Kapanewon Temon Kabupaten Kulon Progo

Siklus Penyakit DBD di DIY Bergeser Pada Orang Dewasa

Admin Kulur 21 November 2019 Dibaca 480 Kali

YOGYA - Dinkes DIY meminta warga masyarakat untuk menjaga perilaku hidup bersih dan sehat. Hal ini untuk menghindari beragam penyakit memasuki musim pancaroba ini.

"Kalau sudah masuk musim pancaroba yang diwaspadai adalah diare, DBD, dan Leptospirosis. Kami khawatir kalau masyarakat tidak memiliki perilaku hidup sehat dan ditunjang lingkungannya juga kurang sehat, " kata Kepala Dinkes DIY, Pembajun Setyaning Astutie.

Pakar DBD, Prof Dr. dr Sutaryo menjelaskan, siklus penderita Demam Berdarah Dengue (DBD) dimungkinkan akan bergeser dari anak-anak ke usia dewasa di DIY.

Meski demikian, tingkat kekebalan orang dewasa akan jauh lebih kuat dibandingkan dengan anak-anak.

Dia mengatakan, pergeseran penderita DBD ini bisa dipengaruhi beberapa faktor. Diantaranya, populasi nyamuk aedes aegypti sudah ada sejak tahun 1968 dan hampir 21 tahun ada di Yogyakarta.

Jika pada tahun 1970 sampai tahun 2000an penderitanya adalah anak-anak, namun sekarang siklusnya bergeser.

"Bisa kena orang-orang dewasa, anak-anak yang belum terpapar atau ibunya. Anak-anak DIY sekarang lebih kebal pada DBD,” jelasnya.

Hanya saja, ujar dia, tingkat imunitas tubuh orang dewasa dengan anak-anak akan berbeda. Meskipun tingkat keparahannya sama. “Jika sampai syok tidak seberat pada anak-anak. Tetapi harus diwaspadai,” ulasnya.

Sumber

Beri Komentar
Komentar baru terbit setelah disetujui oleh admin
CAPTCHA Image